Skip to main content

Sosok Putra Syekh Ali Jaber yang Kuasai 3 Bahasa dan Punya Usaha di Usia 20 Tahun, Disebut di Wasiat

 Syekh Ali Jaber meninggal dunia hari ini, Kamis 14 Januari 2021. Kepergian pendakwah asal Madinah bekewarganegaraan Indonesia itu, membuat masyarakat Indonesia merasa kehilangan.

Semasa hidupnya, Syekh Ali Jaber berwasiat. Salah satu wasiat ia sampaikan berkaitan dengan putranya Alhasan atau Hasan.

Berikut Sosok Hasan putra Syekh Ali Jaber yang dirangkum SURYA.co.id.

Syekh Ali Jaber menikah dengan Umi Nadia wanita asli Lombok, Nusa Tenggara Barat, Indonesia.

Mereka dikaruniai dua anak. Anak pertama bernama Alhasan dan yang kedua bernama Fahad Ali Jaber.

Hasan jarang terekspose karena tinggal di Lombok bersama sang ibu.

Hasan tumbuh dewasa, di usianya yang ke 20 tahun, ia menguasai beberapa bahasa.

Hal ini diketahui karena Syekh Ali Jaber kerap memuji putranya itu.

Salah satunya saat membuat video vlog bersama Raffi Ahmad dan Nagita Slavina, Syekh Ali Jaber sempat menceritakan sosok anak-anaknya.

Syekh Ali Jaber mengaku jika anak-anaknya menguasai 3 bahasa. Bahasa Inggris, Bahasa Arab dan Bahasa Indonesia.

Syekh Ali Jaber juga sempat mengunggah kebersamaan bersama anak sulungnya itu pada 16 Desember 2020 lalu.

"Bersama anak saya alhasan dari lombok," tulisnya.

Dalam video unggahan tersebut, Syekh Ali Jaber memperkenalkan adiknya dan anaknya.

"Alhamdulillah kesempatan live lagi, tadi bersama adik saya Ahmad, sekarang bersama anak saya nih, Maa syaa Allah, ayo kalo mau daftar, lagi cari jodoh ini," ungkap Syekh Ali Jaber.

Saat diperkenalkan oleh ayahnya, Hasan pun melambaikan tangan ke arah kamera dan tersenyum malu.

"Sehat san?," tanya Syekh Ali Jaber pada anaknya.

"Sehat, Alhamdulillah," ujar Hasan.

Seketika itu Syekh Ali Jaber memperkenalkan lebih lanjut mengenai sosok anaknya sekaligus memberikan pujian.

"Ini Hasan, dia lebih pintar daripada saya Bahasa Sasak, kalo saya baru bisa telu, nenara," ucap Syekh Ali Jaber.

"Alhamdulillah, gimana semua di sana di Lombok sehat?," tanya Syekh Ali Jaber.

"Sehat, Alhamdulillah," sahut Hasan.

"Alhamdulillah, ya Allah kangen banget, ini kok Hasan jadi lebih tinggi, kayaknya lebih tinggi dari Abu ya, iya semakin tinggi, sekarang Hasan sudah usia 20, mau nikah sekarang atau nanti aja?," tanya Syekh Ali Jaber pada anaknya lagi.

"Nanti dulu," ujar Hasan sambil tertawa.

"Belum siap ya?," tanya Syekh Ali lagi.

"Belum, belum," jawab Hasan singkat.

"InsyaAllah kita aturkan, biar kuliah dulu dong," ujar Syekh Ali.

Selain menguasai beberapa bahasa, Alhasan juga punya usaha meski usianya masih muda.

"Hasan sama uminya buka usaha kecil-kecilan susu kurma, susu apa namanya?," tanya Syekh Ali Jaber.

"Queenaya," jawab Hasan.

"Queenaya ya, bisa diikuti di Instagram, ada di Instagram saya, tinggal diikutin, yang mau pesan jus kurma yangs egar, ada berbagai rasa, bisa diikuti di Instagram saya dan bisa dipesan tapi khusus untuk Lombok," jelas Syekh Ali Jaber.

"Ya mudah-mudahan InsyaAllah berkah, sukses selaluuntuk Hasan juga teman-teman Alhasan di Lombok, ada Husein, ada Umar, ada Muhammad, terus Jaber, Fahrezi, pokoknya temennya banyak," ungkapnya.

"Kemaren saya liat anak saya main billiard, jago ya, kalah atau menang?," tanya Syekh Ali.

"Menang," jawab Hasan singkat.

"Mantap, seperti bapaknya menang selalu, Aamiin, ya mohon doanya untuk anak saya dan juga semua keluarga, terimakasih," tutup Syekh Ali jaber.

Syekh Ali Jaber Ingin Nikahkan Hasan


Ali Jaber menyampaikan Hasan lebih pintar darinya.

“Hasan sudah usia 20, Mau menikah sekarang atau nanti saja? Kata Ali Jaber ke Hasan.

Tak banyak yang tahu mengenai kehidupan salah satu ulama besar Tanah Air, Syekh Ali Jaber.

Sosok sang putra tercinta yang juga menarik perhatian yakni Fahad Ali Jaber.

Sosok Fahad pun mencuri perhatian Irfan Hakim beberapa waktu yang lalu.

Diunggah pada kanal YouTube miliknya, Irfan Hakim pun tampak antusias untuk berkomunikasi dengan Fahad yang belum dapat berbahasa Indonesia seperti sang ayah.

Senyuman manis dan menggemaskan pun kerap mendarat di wajah tampan Fahad.

Dirangkum dari sebuah video berjudul ‘Anak Syekh Ali Jaber Takut Sama Boneka??!’ yang diunggah pada 11 Mei 2020, nampak Irfan Hakim tengah duduk bersama sang ulama, Syekh Ali Jaber yang sedang memangku Fahad.

Sebelum meninggal Syekh Ali Jaber memiliki wasiat.

Ali Jaber beralasan, Lombok mempunyai pesan tersendiri baginya.

Hasan lahir di Lombok.

“Ketika saya di Lombok ini, saya jauh lebih merasa nyaman. Karena ada ceritanya. Pertama saya berjuang di Indonesia memang di Lombok, anak saya lahir di Lombok,” ujarnya dalam Syekh Ali Jaber di channel sasak update yang diunggah ke YouTube, 30 Desember 2020.

“Kakek saya dua-duanya kelahiran Lombok.

Kakek saya meninggal mati syahid melawan penjajah Jepang di Ampenan Lombok.

Saya sampaikan ke Pak Jokowi waktu ketemu, saya sebenarnya cucu pahlawan tapi belum terdaftar.

Bahkan ayah dari ibu saya sendiri termasuk dia juga kelahiran Indonesia di Bumiayu dan adiknya juga kelahiran Lombok,” ujar Ali Jaber di channel sasak update.

Syekh Ali Jaber juga berkeinginan ingin dimakamkan di Madinah.

Namun berhubung dia berada di Indonesia, dia pun berwasiat untuk dimakamkan di Pulau Seribu Masjid tersebut jika dia wafat.

“Ya Allah walaupun saya memilih, memohon meninggal di Madinah. Kalau saya ditetapkan meninggal di Indonesia, mohon saya mau dimakamkan di Lombok,” ucapnya.

Ali Jaber juga mempunyai keinginan mulia membina anak-anak di Lombok menjadi calon penghafal Alquran.

“Lombok termasuk pulau kesayangan saya, makanya saya tadi sampaikan ke Pak Kanwil, Insya Allah rencana kami bersama Kapolda, untuk kita kedepan memimpin, membina anak anak Lombok menjadi calon hafidz dan hafidzah untuk acara Hafidz Indonesia di RCTI,” pungkasnya.

Lalu anak keduanya yakni bernama Fahad Ali Jaber pernah tampil bersama Irfan Hakim di vlognya.

Wasiat

Melansir TribunWow.com berjudul 'Momen Syekh Ali Jaber saat Bersama Alhasan, Ungkap Sosok sang Putra: Dia Lebih Pintar daripada Saya',

Sebelum meninggal Syekh Ali Jaber memiliki wasiat.

Ternyata, jika Syekh Ali Jaber wafat ingin dimakamkan di Lombok, Nusa Tenggara Barat (NTB).

“Ketika saya di Lombok ini, saya jauh lebih merasa nyaman. Karena ada ceritanya.

Pertama saya berjuang di Indonesia memang di Lombok, anak saya lahir di Lombok,” ujarnya dalam Syekh Ali Jaber di channel sasak update yang diunggah ke YouTube, 30 Desember 2020.

Syekh Ali Jaber juga berkeinginan ingin dimakamkan di Madinah.

“Hasan sudah usia 20, Mau menikah sekarang atau nanti saja? Kata Ali Jaber ke Hasan.
Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
Buka Komentar
Tutup Komentar