Skip to main content

17 Tahun Jadi Asisten Raffi, Tangis Merry Pecah Lihat Suami Nagita Diperlakukan Begini: Saya Ga Kuat

 Merry atau yang bernama asli Muhammad Sadili diketahui sudah menjadi asisten pribadi Raffi Ahmad selama 17 tahun.

Belasan tahun jadi asisten Raffi Ahmad, Merry tak kuasa menahan tangisnya melihat sang bos malah diperlakukan begini oleh orang lain.

Hal itu karena Merry mengaku sudah menganggap Raffi Ahmad sebagai adiknya sendiri, bukan lagi sebagai bos.

Dilansir dari Youtube Briz Entertainment, Merry mengungkapkan ia tak hanya bekerja sebagai asisten pribadi Raffi Ahmad.

Pasalnya, Merry mengurus semua keperluan suami Nagita Slavina, baik di lokasi syuting maupun di rumah.

"Kalau saya ke bos Raffi itu mencakup semua, antara istri, pembantu, pengasuh, itu udah semuanya," ungkap Merry, dilansir TribunnewsBogor.com dari Youtube Briz Entertainment, Minggu (14/2/2021).

"Kalau saya tuh merangkup semuanya. Mulai dari bos Raffi masih tidur, bangun tidur, sampai tidur lagi," tambah Merry.

Kemudian, Merry menjelaskan pekerjaan sehari-harinya bersama Raffi Ahmad dimulai dari bangun tidur.

Diakui Merry, dirinyalah yang pertama kali membangunkan suami Nagita Slavina dari tidurnya.

Setelah itu, Merry harus sudah menyiapkan 5 setel pakaian dan 3 pasang sepatu yang akan dipilih Raffi Ahmad untuk syuting.

Tak hanya itu, Merry pun menyiapkan odol yang sudah ditaruh di atas sikat gigi sang bos.

Kemudian, sesampainya di lokasi syuting, Merry pun harus menyiapkan sarapan dan vitamin untuk Raffi Ahmad.

Menu sarapan pun tidak boleh sembarangan, kareena itu demi kesehatan suami Nagita Slavina.

Menjabarkan job desk pekerjaannya, Merry menyebut dirinya itu adalah pembantu yang multitalent.

"Saya ini antara perpaduan pembantu, asisten, semuanya deh merangkap ke Raffi Ahmad," ujar Merry.

Meski begitu, Merry mengaku tidak pernah menyesal atau mengeluh dalam melayani Raffi Ahmad.

Menurut pria berusia 42 tahun itu, Raffi Ahmad sudah dianggap seperti adiknya sendiri.

"Kenapa saya ngelakuin itu, karena saya nganggap Raffi Ahmad itu bukan kayak bos saya, tapi lebih kayak adik saya," ucap Merry.

"Semuanya dikasih buat kebaikan dia," tambahnya.


Mendengar pengakuan Merry, sang host Rizky pun memuji dedikasi Merry kepada Raffi Ahmad sang bos.

Setelah itu, Rizky pun bertanya perihal titik terendah Merry selama 17 tahun jadi asisten Raffi Ahmad.

Diakui Merry, ia merasakan titik terendah saat Raffi Ahmad mendapat musibah ditangkap BNN tahun 2013.

Ketika kembali mengenang momen tersebut, Merry mengaku selalu menangisinya.

"Titik terendah saya sih pas bos lagi ada musibah. Karena pas waktu itu persis ada di depan saya. Kalau saya ingat itu sedih banget," ujar Merry.


"Saya pasti nangis kalau ngebayangin itu. Ini gak udah tangis-tangisan ya," tambahnya.

Diungkapkan Merry, saat itu dirinya sempat kaget saat tiba-tiba banyak polisi di rumah suami Nagita Slavina.

"Waktu itu, saya pagi-pagi datang ke rumah bos Raffi, tiba-tiba di depan rumah bos sudah banyak banget orang yang berpakaian dari kepolisian.

Mobil berjejer, dipikir ada apa, kirain di hari Minggu itu ada banyak temennya Raffi," ungkap Merry.

Tak disangka, kedatangan Merry ke rumah Raffi Ahmad saat itu ikut dicurigai dan diinterogasi polisi.

Kepada polisi, Merry mengaku dirinya asisten pribadi Raffi Ahmad,

Namun polisi yang tidak percaya, malah membentak Merry dan menyuruhnya duduk diam.

Merry yang saat itu tidak mengerti, langsung lemas saat mendengar pengakuan dari pembantu suami Nagita Slavina.


Bahwa Raffi Ahmad saat itu ditangkap karena diduga konsumsi obat-obatan terlarang.

"Ternyata setelah duduk, pembantu turun. Ternyata Aa diperiksa sama polisi. Saya langsung lemes gak kuat, duduk," ujar Merry.

Yang semakin membuat Merry sedih, adalah ucapan Raffi Ahmad kepadanya sebelum digiring ke kepolisian.

"Bos nepuk pundak saya 'Mer, kamu pulang'," ucap Merry menirukan ucapan suami Nagita Slavina.

"Aku gak mau pulang bos," jawab Merry sambil menangis.

"Dalam hati, aku gak mau pulang, Aku mau ngurusin kamu sampai kapanpun," tambah Merry makin terisak.


Begitu melihat kepergian Raffi Ahmad yang digiring ke tahanan, tangis Merry makin pecah.

Maka dari itu, Merry pun langsung menelpon sahabat Raffi Ahmad dan mengabarkan kondisi bosnya.

Beruntung, banyak teman Raffi Ahmad yang mensupport dan membesuknya.

Diakui Merry, momen tersebut adalah titik terendah dalam hidupnya yang membuat berderai air mata tiap kali mengingatnya

"Setelah bos naik ke mobil, terus saya telpon beberapa teman bos, ngabarin kalau Raffi Ahmad ditangkap BNN.

Terus temannya pada besuk semua," papar Merry.

"Itulah titik terendah saya selama kerja bareng Raffi Ahmad," pungkas Merry.

youtube image
Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
Buka Komentar
Tutup Komentar